News‎ > ‎

Peran Madrasah Negeri Model

diposting pada tanggal 14 Jun 2016 16.44 oleh Jejen Musfah FITK
Bagian dalam buku PENDIDIKAN ISLAM: Memajukan Umat dan Memperkuat Kesadaran Bela Negara, Jakarta: Prenada, 2016

 Di tengah kondisi bangsa Indonesia yang mengalami krisis moral yang ditandai dengan maraknya korupsi, tingginya kejahatan, peredaran narkoba, dan konflik horizontal, peran madrasah sangat penting dalam pembentukan generasi muda yang berkarakter, di samping kompeten dalam bidang keagamaan dan sains. Sebagai contoh, korupsi tidak saja dilakukan oleh kepala daerah tapi juga anggota DPR pusat dan daerah, konflik antar pemeluk agama di Aceh dan Papua, dan terakhir bencana kabut asap akibat keserakahan manusia.

Masalah kebangsaan tersebut bersumber dari kualitas manusianya. Oleh karena itu, pembentukan generasi muda yang kompeten dan berkarakter merupakan sebuah keniscayaan. Generasi muda saat ini adalah pemimpin masa depan yang akan menentukan nasib bangsa ke arah yang lebih baik dari kondisi saat ini yang penuh dengan korupsi, konflik, kekerasan pada anak, peredaran narkoba, dan bencana kabut asap.

Program Madrasah Aliyah model dimulai pada 1993 melalui proyek JSEP (Junior Secondary Education Project), dan kemudian pada tahun 1998 diteruskan dengan program BEP (Basic Education Project) untuk MI dan MTs. Pada tahun 2000 dikembangkan proyek DMAP (Development of Madrasah Aliyah Project) untuk MA. Adapun kata model yang disifatkan kepada madrasah identik dengan keunggulan.

Madrasah negeri model—selanjutnya disebut madrasah model—tentu mengemban amanah tidak kecil dari masyarakat, lembaga pendidikan, dan pemerintah. Kecuali pengembangan karakter siswa, ia diharapkan mampu melahirkan siswa yang menguasai sains juga agama (center for excellence). Dengan demikian, akan lahir bibit unggul alumni madrasah yang kelak berperan dalam pemerintahan, kewirausahaan, maupun kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Untuk memenuhi harapan tersebut, madrasah model harus konsisten menjaga mutu input, proses, dan output. Bukan mustahil, mutu madrasah model mengalami kemunduran, baik karena perubahan internal maupun perubahan eksternal. Berikut adalah beberapa peran penting madrasah model yang sangat strategis dalam pengembangan generasi muslim Indonesia.             

            Pertama, profile lulusan yang kompeten. Melalui madrasah model diharapkan lahir lulusan yang kompeten dalam bidang akademik, baik IPA, IPS, Bahasa, maupun agama. Madrasah perlu menyiapkan siswa yang kompeten dalam bidangnya masing-masing, sehingga bisa masuk ke PT negeri atau swasta ternama atau bagus, bahkan PT luar negeri.

            Satu madrasah bisa menghasilkan lulusan yang kompeten dalam empat bidang tersebut tentu sangat diharapkan dan sangat ideal. Artinya, semua guru dalam bidang-bidang tersebut merupakan guru yang sangat kompeten, dan didukung fasilitas yang memadai.

Akan tetapi, jika hal itu dianggap berat, maka madrasah model sudah saatnya memetakan distingsi keunggulannya masing-masing. Setiap madrasah model menentukan fokusnya masing-masing, apakah akan melahirkan lulusan yang kuat dalam bidang IPA, IPS, Bahasa, atau agama. Dengan demikian, masyarakat bisa memilih ke madrasah mana ia akan memasukan anaknya. Konsekuensinya, fasilitas madrasah dipenuhi dengan baik, sesuai keunggulan masing-masing.

Kedua, profile lulusan yang berkarakter. Meski pendidikan harus mengajarkan pengendalian diri kepada siswa, seperti dinyatakan oleh Miller dan Seller (1985) dalam Curriculum: Perspectives and Practice, kenyataannya banyak sekolah yang gagal membentuk karakter siswa. Madrasah diakui memiliki keunggulan dalam membentuk siswa yang berkarakter, di mana salah satu cirinya adalah tidak pernah terlibat tawuran antar pelajar. Madrasah mampu melahirkan siswa yang taat dalam beragama, di samping memiliki keterampilan dalam melaksanakan ibadah dan membaca Al-Qur’an. Di tengah zaman krisis moral saat ini, masyarakat membutuhkan madrasah model sebagai tempat mendidik anak-anak mereka, berapa pun biayanya.

Orangtua mendambakan pendidikan yang mampu membimbing anak mereka memahami ajaran agamanya, sekaligus menjadi anak yang taat kepada perintah Allah Swt., Rasul Saw., orangtua, dan guru, berdasarkan nilai-nilai agama. Orangtua sering merasa tidak mampu mendidik anak-anak mereka secara langsung, karena kesibukan bekerja dan tidak kompeten dalam hal agama. Madrasah merupakan pilihan yang dianggap rasional untuk pembentukan karakter anak secara islami.        

Ketiga, laboratorium bakal calon guru. Setiap LPTK pasti membutuhkan madrasah atau sekolah untuk kerjasama dalam praktik mengajar mahasiswanya. Kerjasama ini akan lebih baik jika LPTK memilih madrasah model sebagai mitra. Mahasiswa tidak begitu saja dilepas untuk mengajar sesuai kemampuannya, akan tetapi mendapatkan bimbingan dari guru. Bahkan, para mahasiswa mendapatkan pelatihan dan menggunakan fasilitas yang dimiliki madrasah. Mahasiswa akan belajar banyak hal di madrasah model. Hal ini tidak akan terjadi jika madrasah mitra LPTK adalah madrasah atau sekolah yang tidak bagus.   

Keempat, merangsang madrasah atau sekolah sekitar. Sebagai madrasah percontohan, madrasah model diharapkan membina madrasah atau sekolah yang ada di sekitarnya, agar terjadi pemerataan mutu pendidikan secara bertahap. Pembinaan bisa dilakukan dengan beragam cara, seperti: diskusi para kepala madrasah, pelatihan guru, pelatihan staf, dan kunjungan ke madrasah model. Madrasah model bisa bekerjasama dengan Kantor Kemenag/Kanwil Kemenag, kelompok kerja madrasah, atau pusat pengembangan madrasah.        

Agar beberapa peran tersebut dapat terlaksana dengan baik dan berkelanjutan, maka madrasah harus terus berupaya mengembangkan komponen-komponen strategis pendidikannya sendiri. Menjadi madrasah model jelas sulit, tetapi lebih sulit lagi mempertahankan status tersebut di tengah kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, dan perubahan masyarakat.  

Pertama, kurikulum. Kurikulum bukan hal statis yang tidak bisa berubah, tetapi memerlukan perubahan seiring perkembangan ilmu pengetahuan, kebutuhan pengguna lulusan, dan visi madrasah sendiri. Kurikulum madrasah memang sentralistis, tetapi masih ada ruang bagi madrasah untuk memilih mata pelajaran, ekstra kurikuler, dan program untuk mencapai kompetensi siswa yang dibutuhkan saat memasuki PT. Misalnya, madrasah membekali siswa dengan life skills.      

Kedua, pelatihan guru dan staf. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi bergerak cepat, demikian juga kebijakan pendidikan, yang menuntut pemahaman baru dan keterampilan baru dari para guru dan staf madrasah. Karena itu, pelatihan merupakan kebutuhan akademik pendidik dan tenaga kependidikan sepanjang pendidikan itu sendiri berlangsung. Pelatihan memungkinkan guru dan staf siap dalam menghadapi setiap perubahan kebijakan dan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.   

Keempat, fasilitas belajar. Mutu pembelajaran sangat penting dalam pencapaian tujuan pembelajaran. Pembelajaran akan efektif jika didukung oleh fasilitas belajar yang memadai, baik di kelas maupun di luar kelas seperti: laboratorium fisika, laboratorium kimia, laboratorium biologi, laboratorium bahasa, dan laboratorium Pendidikan Agama Islam.

Madrasah model sudah pasti memiliki fasilitas belajar yang cukup memadai dibanding madrasah pada umumnya. Namun, seiring bergulirnya waktu, fasilitas tersebut harus dijaga dan dirawat dengan baik sehingga bisa tetap berfungsi dengan baik hingga batas masa pakainya habis. Jika tidak, maka fasilitas belajar itu akan cepat rusak sehingga proses belajar-mengajar akan sangat terganggu. Akhirnya, fasilitas belajar di madrasah model sama dengan madrasah pada umumnya.      

Kelima, kepala madrasah yang kompeten. Menjalankan madrasah model yang identik dengan keunggulan atau mutu tentu harus didukung oleh kepala madrasah yang kompeten. Guru dan fasilitas yang bagus tidak akan berfungsi dengan baik dan maksimal jika kepala madrasah tidak visioner dan transformatif. Kotter dan Heskett (1992) dalam Corporate Culture and Performance, menilai pentingnya visi, strategi, dan pengalaman individu dalam pembentukan budaya unggul. Kepala madrasah model harus seseorang yang berpikiran selangkah lebih maju daripada kepala madrasah lainnya, guru, dan staf.

Kepala madrasah mendukung peningkatan kompetensi guru dan staf secara berkelanjutan, dan terbuka dengan setiap perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. Ia punya prinsip tidak lekas puas dengan apa yang sudah dicapai, tapi terus melakukan perbaikan dan menghasilkan gagasan dan program yang terkait mutu pendidikan. Ia bukan tipe pemimpin yang hanya mampu meneruskan kebijakan masa lalu—meskipun baik, tapi selalu tertantang melahirkan hal-hal baru yang lebih positif. Menurut Sallis (1993) dalam Total Quality Management in Education, pemimpin harus melahirkan kebijakan yang jelas dan tujuan yang spesifik.  

Menemukan kepala madrasah seperti ini bukan perkara mudah, tapi harus melalui seleksi ketat menggunakan instrumen penilaian yang standar dan objektif, dan tidak ada intervensi politik apalagi sekedar formalitas alias basa-basi. Seleksi yang kredibel memungkinkan terpilihnya kepala madrasah yang kompeten dan punya integritas. Dengan demikian, madrasah model akan mampu melahirkan lulusan yang kompeten dan berkarakter, dan mampu menjalankan peran-peran lainnya dengan baik.

Indonesia merupakan negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Sudah saatnya madrasah mengambil peran sebagai penghasil lulusan yang kompeten dalam beragam bidang keilmuan, dengan cara menetapkan ciri khas atau keunggulan masing-masing. Keberhasilan madrasah mencetak lulusan yang kompeten dan berdaya saing akan melahirkan kepercayaan masyarakat terhadap mutu madrasah. Dengan dukungan masyarakat, madrasah model akan menjadi lembaga pendidikan Islam yang mensuplai bibit-bibit unggul ke PT umum maupun PT Islam.       

 

Comments